17.8.09

Kenangan tiada henti.., antara aku, baksosnas, dan Kalimantan Selatan.. (sebuah catatan perjalanan..)

Chapter 1 : Munas & Mukernas ISMKI @ JOGJA...

Berawal dari JOGJA…, sebuah pertemuan (baca:musyawarah kerja nasional) mahasiswa kedokteran Indonesia.., saat itu pembahasan mengenai pengambilan tender program kerja nasional.., setelah LKMM Nasional dimenangkan Unpad dan wilayah 2..,giliran bakti sosial nasional yg dipertaruhkan.., dan saat itu.., ryan.., seorang delegasi dari Universitas Lambung Mangkurat –sekaligus teman sekamar saya- , mengajukan Kalimantan Selatan sebagai objek baksosnas 2009…, wow !! sebuah tawaran yg menarik.., dengan bayangan di benak saya saat itu Kalimantan dengan pedalaman.., hutan2.., dan sungai-sungai nya akan sangat menarik untuk kita garap.. Satu suara saya berikan mewakili Unpad untuk memilih Unlam…, nampaknya Kalimantan akan menjadi pulau kedua diluar Jawa yg akan sya datangi setelah Bali.. ^^ (begitu pikir saya.., walaupun saat itu belum yakin juga saya bakal diberangkatin.., he..he..)


* rekan-rekan munas dan mukernas ISMKI @ JOGJA.. (sebagian sih.., blm semuanya..^^)

Chapter 2 : Pengajuan proposal…

Undangan pun tiba… (proposal baksosnas ke fakultas saya maksudnya.., bukan undangan lain2.. ^^) mengingatkan kembali sebuah perencanaan di Jogja dulu…, apalagi dengan sebuah amanah yg saya pegang di Pengabdian Kepada Masyarakat (PKM) Senat Mahasiswa FK Unpad, semakin memperbesar kesempatan untuk berangkat ke Kalsel itu.., tidak sendiri tentunya.., ingin rasanya bawa 3 orang lain kesana.., namun apa daya hanya 2 orang adik angkatan ku yg bisa dibawa.. (terbentur birokrasi fakultas nih..^^) tapi gak apa2.., hitung2 proses kaderisasi dan regenerasi.., memberikan efek domino dan melanjutkan tongkat estafet kepengurusan PKM untuk selanjutnya.. (untuk nanash dan canun.., selamat me-LANJUTKAN!! He..he..), memberikan sedikit shock terapi pada mereka berdua dlm proses pengajuan proposal (baru ketemu dr.atik aja dah kayak gitu.. ^^), selamat ya.., akhirnya dana turun 100 % walau di injury time…, dan akhirnya…
Kalsel…, here we come !!! :)


* delegasi unpad : saya- canun (yg akhirnya dipanggil cun sama anak2 unibraw.., he..) -nanash 'the bocah' :D

Chapter 3 : Pemberangkatan…, menginjakan kaki di Kalsel…

31 Juli 2009, Bus Primajasa dari Bandung Super Mall (BSM) jam 05.30 pagi.., hampir aja si nanash gk jadi berangkat ke Kalsel gara2 nyaris ketinggalan bus beberapa menit lagi.. :p, tapi untunglah…, sopir bus nya masih bisa kita tahan.. Dengan penerbangan yg delayed akhirnya tiba di bandara syamsudin noor sekitar jam 2 an waktu setempat.. Alhamdulillah.., setiba dsana, kita dijemput oleh dua orang panitia yg akhirnya kita kenal bernama mawan (yg akhirnya juga menjadi driver pribadi kita.., he…, thanxs berat wan..) dan levana (klo tau kamu suka foto2 dari awal.., kita ajak foto bareng di bandara loh.., ho..ho..), 2 orang anak manusia yg ramah dan sabar.. (mereka nunggu dari beberapa jam sebelumnya di bandara…, luar biasa !! ^^)
Kesan perama menginjakkan kaki di Kalsel : panasnya meresap, mantabh !! ^^


* sarana transportasi yg membantu kita menginjakkan kaki di Kalsel.. :)

Chapter 3: Masjid Alkaromah (klo gk salah namanya ini.. ^^) dan soto Banjar..

Belum sempat shalat Jumat, akhirnya kita berhenti di sebuah masjid besar, megah nan cantik.. (setau saya ini jadi salah satu mesjid yg disorot di adzan maghrib nya trans TV loh..^^) untuk menunaikan shalat dzuhur…, asik lah.., pertama kali datang langsung diperkenalkan dengan masjid…, mencicipi nikmatnya ibadah di masjid itu.., sebuah kenangan spiritual tersendiri.. ^^, karena belum sempet makan juga.., akhirnya diperkenalkan lah dengan sebuah makanan khas daerah sana.., soto banjar.. (walau sy gk suka soto.., tapi sya coba aja.., daripada gk makan.., dan penasaran aja sama makanan khas daerah sini..)
O ya.., waktu kita makan dsini kita blm bayar..., ntah dibayarin mawan ato leva..., jadinya berapa nih hutang kita?? Atau mau kita bayar aja di bandung pake makanan khas bandung aja?? He..he...

* mesjid nya keren.., sebuah kenangan spiritual bisa beribadah dsana... (thanxs to mawan yg dah mau fotoin.., he..he...)

Chapter 4 : Penginapan kita..., BAPELKES...

Kamar 17.., bersama Jeem, seorang bocah Universitas Islam Indonesia, dan Ryan, anak tim bantuan medis Universitas Islam Sumatera Utara..
Pertama kali datang.., suasana cukup menyepikan.., karena para delegasi terdahulu yg datang sedang bermain ke Martapura katanya.., akhirnya hanya bisa mengabadikan gambar kita disekitar Bapelkes saja pada saat itu.. ^^
Ada hal yg cukup mengesankan dan cukup mengesalkan.., ketika ba’da shalat subuh kami mendapat tamu tak diundang.., seekor tikus yg dengan asiknya berenang di bak kamar mandi dengan gaya tikus nya yg santai.., sial..!!! membuat kita harus mengungsi mandi dan buang air ke kamar orang selama 2 hari nih..., sampai akhirnya tikus itu menemui ajalnya dengan tenggelam dan tersungkur di dasar bak mandi..., tragis.. ^^ (gara2 hal ini jadi sering telat berangkat nih.., bikin LO ku tias harus lebih sabar.., he..he.)
Bapelkes..., sebuah tempat yg menjadi saksi atas semua kenangan yg kita ukir...


* gk ada kerjaan..., daripada membatu kesepian.., akhirnya malah foto2.., tapi lumayan lah foto depan Bapelkes ini.. :)


* berasa belum di kalimantan, akhirnya nyari objek yg bikin atmosfer kalimantan.., batang2, akar2, pohon2 tua.., padahal mah masih di Bapelkes.., he..he.. :P


* tikus yg malang.., tapi begitulah nasibmu nak yg harus membuat kami selalu kesiangan karena harus ikut ngantri di kamar mandi orang.. :)


* penghuni kamar 17..

Chapter 5 : Welcoming Party...

Pertama kalinya menginjakan kaki di Fakultas Kedokteran Universitas Lambung Mangkurat.., karena dsanalah tempat pelaksanaan nya...
Pertama kali juga untuk bisa bertemu dengan semua delegasi..., ruangan didominasi warna kuning pada saat itu.., diikuti biru.., merah..., lalu hijau...
22 orang delegasi dari 10 institusi..., beruntunglah kalian.., karena dari berpuluh-puluh fakultas kedokteran dan beribu-ribu mahasiswa kedokteran se-Indonesia.., hanya kita lah yg bisa diberi kesempatan untuk bertemu disini..., sama2 mencoba memberi kontribusi untuk negeri ini.. :)
Jadi lucu.., ketika pertama kali bertemu kalian.., masih pada diem2.., malu2..., jaim2..., namun setelah beberapa hari selanjutnya..., ternyata.... (silahkan diisi sendiri..., he..he..)
Asik mengasikan, seru menyerukan lah kalian semua.. :p
Selain perkenalan delegasi, foto2.., kita pun dimanjakan dengan tari baksa kembang dan musik panting.., semakin memperkuat warna kalimantan dalam ingatan.. :)


* fakultas keokteran universitas lambung mangkurat.., bersama berbagi sesama.. :)


* tari baksa kembang...


* bersama pemain musik panting...


* perkenalan delegasi.., kibarkan benderamu padjadjaran !!


* pertemuan di awal.., masih pada jaim2.., di foto pun masih bisa rapih.., tapi sekarang...., he..he...

Chapter 6 : Pelatihan Basic Life Support

Untuk yg ke-5 kalinya sya ikut pelatihan kayak gini.., setelah sebelumnya di Medical Emergency Rescue Committee (MER-C), Dept. Anastesi RSHS, PMI Kab Bandung, hingga di skill lab pernah dipelajari..., tapi lumayan lah.., untuk merefresh ingatan untuk ngasih pelatihan di teknik kimia ITB sepulang dari kalsel..., tapi beda orang beda cerita..., dokter perempuan yg ngasih kuliah nya cukup menyeramkan.., membuat suasana tegang dengan serentetan pertanyaan nya.., he..he..., tapi seru lah..., apapun yg bersama kalian bisa dibuat seru lah pokoknya.., he..


* simulasi management airway...

Chapter 7: jalan2 di kota banjar baru… (hanya untuk mengisi waktu luang.. ^^)

Jauh2 ke kalsel.., waktu jalan diajak makan ke pempek Palembang.., waduh2.., ada2 aja..., untung enak pempek nya.., he..he.., jalan memang untuk makan..., tak berhenti sampe dsitu, perburuan makan dilanjutkan.., kali ini ke tipe jajanan mirip jajanan anak SD.., namanya ”PENTOL GORENG”.., nah lo.., untuk orang yg gk tau pasti bingung ini makanan apa..., yg tau kayaknya cuma orang banjarbaru deh.., susah jelasin nya.., pokoknya bulet2 pake telor.., katanya dibuat dari kentang gitu..., ya gitulah.. :) , makanan yg aneh.., tapi enak.. ^^
Gk nyangka juga klo tiap sore di sana, di alun2 nya dipake tempat nge-drift mobil.., wow..., legal lagi nampaknya..., liar juga ya.. ^^, bandung pun nampaknya tak ada yg seperti itu.. :)
Gak lengkap jalan klo gk foto2 nampaknya..., apalagi klo ada leva.., he..he.., gedung DPRD, gedung walikota..., lengkap sudah menjadi korban sebagai background foto kita...
Tak ayal juga..., sekumpulan kelompok pecinta sepeda yg sedang nongkrong pun menjadi amukan ambisi foto kita..., he..he...
Cukup ramai lah pusat kota Banjarbaru pada saat itu.. :D


* jauh2 ke kalsel eh malah dibawa makan ke tempat pempek palembang.., dasar ibu2..!! (bukan kamu ibu2 nya ya mawan.., he..he..)


* malem2.., cowok semua.., kumpul2..., mencurigakan... (padahal cuma makan pentol goreng aja.. ^^)


* drift mobil yg dilegalkan di depan gedung walikota..., WOW!! atau jangan2 walikota nya lagi yg jadi driver.., he..he...


* gedung DPRD nya megah.., kok bisa ya?? ^^


* sementara itu inilah gedung walikota nya..., silahkan dibanding kan.. :)


* mengambil gambar bersama komunitas pecinta sepeda kota banjarbaru, kalsel.. (pengen bawa pulang sepeda nya satu.., keren soalnya..)

Chapter 8 : Achievement Motivation Training...

Berlomba-lomba duduk di belakang untuk tidur…, he..he.., walau pun kurang jelas pencapaian nya apa dari AMT kali ini.., tapi yg diingat.., semoga kita bisa menjadi mahasiswa dengan tipe pemuda harapan bangsa.., mahasiswa pemimpin.., dan yg lebih baik lagi mahasiswa pengejar akhirat.. ^^, jangan yg diingat cuma slogan ini saja “ yg penting setia.., jenis kelamin belakangan…”, karena kata2 itu pertama kali muncul ketika AMT ini.. :), pemecahan balon menjadi pemecah kengantukan di akhir nampaknya.. (walaupun balon yg sya pecahin bukan karena ditiup sampe gede.., melainkan saya tusuk pake tangan.., he..he..)

Chapter 9 : Kuala Tambangan, Kec Takisung, Tanah Laut..

Terbayang sebelumnya kalau kita akan menuju dan menginap 3 hari di sebuah daerah pedalaman khas kalimantan dengan pinggiran sungai di tepi nya dan pantai serta deburan ombak di belakang nya…, kita cukup terisolasi dsana pikir saya sebelumnya…
Namun ternyata…, tempat yg dikunjungi tak selebay yg saya bayangkan.., he..he..
Sudah cukup layak untuk sebuah desa sebagai tempat tinggal…, walaupun agak repot masalah air…, untunglah saya dan teman2 yg lain tdk mengikuti kebiasaan masyarakat sana untuk buang air di pinggiran sungai atau tepi pantai…, ha..ha…
Tapi cukup merasakan Kalimantan dengan susunan rumah panggung.., desa nelayan.., bedak dingin nya yg sering dipakai warga... (dari bayi sampe nenek2 wajah nya coreng2 pake bedak itu.., unik..^^), cukup merasa terisolasi juga dengan gk ada nya sinyal XL, apalagi esia yg terdapat di HP ku.., mau di bolak-balik tuh HP.., tetep gk dapet yg namanya sinyal…, harus ke pantai di belakang desa baru tuh terasa sinyal…, repotnya…
Menginap di rumah Pak Haji Ibrohim bisa dibilang cukup nyaman.., walau harus tidur berdempet seperti ikan bandeng.., kamar mandi ber-WC (yg ternyata WC nya tak bisa digunakan karena mampet..^^), dan sajian khas teh manis panas dan kue odading setiap paginya semakin meramaikan suasana…
Gak mandi…, dah jadi hal biasa kayaknya.., he..he.. (maklum keterbatasan air..^^), satu lagi mungkin..., kosakata kita bertambah dengan bahasa banjar yg diajarkan disana.. ^^


* kuala tambangan, kec. Takisung, tanah laut, Kalimantan Selatan.., 3 hari bersama disana.. :)


* rumah panggung.., menjadi ciri khas rumah dsana...


* suasana desa nelayan yg cukup terasakan...


* ibu dan anak yg sama2 memakai bedak dingin.., lucu.., jadinya corang-coreng.., he..he...


* foto pertama ketika tiba di kuala tambangan..


* suasana kediaman Pa Haji Ibrohim.., tempat kami menginap dsana.. :)


* bersama anak2 banjar selepas pengajian mereka.. ^^


* para bocah yg sedang asyik bermain.. :P

Chapter 10 : Inspeksi Mendadak (sidak) rumah warga

Menginspeksi rumah warga.., mengecek apakah sudah termasuk kriteria rumah bersih dan sehat atau belum…, dan ternyata…, berdasarkan sample rumah yg kita sidak.., tidak ada yg 100% termasuk ke dalam rumah bersih dan sehat tersebut.., miris memang…, kebanyakan permasalahan terletak pda WC.., hampir semua rumah yg dikunjungi gk punya WC…, jadi semua memanfaatkan sungai atau laut…, terbayang gak sih.., mata pencaharian mereka dsana kan didominasi nelayan.., sementara mereka buang air ke sungai/laut… (gk tau nih.., sebenernya buang air ke sungai/laut tuh gara2 gk punya WC.., atau sekalian memberi makan ikan2 ya..?? jadi sambil menyelam minum air.., he..he…)
Untuk kgiatan ini.., partner saya seorang anak dari Universitas Brawijaya…, khas sekali logat jawa nya.., myrna.., itulah kurang lebih namanya.., he..he.., yg selanjutnya akan menjadi partner di kegiatan2 kelompok lain nya…
Mengasikan masuk ke rumah2 warga…, jadi bisa merasakan suasana dsana.., apalagi kita kebagian tepat di pemukiman nelayan nya..., yg lingkungan nya sangat khas dengan iklim desa nelayan tersebut..
Roaming sebenernya saya disana.., habisnya penduduk bicara pake bahasa banjar semua…, untung ada Ozy.., LO kita yg mendampingi.., seorang anak banjar asli.. :p.. (klo di bandung biasa jadi penterjemah.., sekarng disini merasakan bagaimana diterjemahkan oleh orang lain.., asik juga.. :p )
Satu hal yg menarik lagi ialah.., sebuah sambutan yg luar biasa dari penduduk sana.., yg luar biasa ramah sekali mereka.., padahal bayangan saya sebelumnya…, nampaknya orang luar jawa sikap nya keras2…, tapi terbantah sudah ketika kami mengunjungi rumah2 warga tersebut…, saking ramah nya…, kita sampe ditawari udang…, es…, bahkan yg lebih parah nya lagi, kita diajak berlayar mencari ikan ke laut semalaman…, WOW !!! (klo gk ada kgiatan lain saya pengen ikut sebenernya.. :p ), untung gk sampe ditawarin nikah sama anak perempuan warga sana.., he..he.. :p








* inilah suasana di beberpa rumah warga yg kami kunjungi.. =)


* kayak poligami..., menyeramkan... :P


* di perahu nelayan yg mengajak kami untuk ikut berlayar.. (yang fotoin si bapak2 nelayan nya loh.., he..he...)

Chapter 11: Penyuluhan...

Mulai dari penyuluhan hidup bersih dan sehat hingga penyuluhan keluarga berencana...
Sedikit agak nyampah sebenernya kita disini.., masalah nya kita gk ngapa-ngapain juga..^^, jadi sama dengan penyuluhan itu untuk warga dan untuk para delegasi.., he..he..
Lumayan dengerin dikit2.., tapi kebanyakan malah ngobrol.., tapi lumayan lah blajar bahasa banjar.., nambah kosakata seperti “betakun.., bujur…, dsb..”, he..he..
Tapi nampaknya di tiap daerah sama.., untuk baksos yg sifatnya penyuluhan.., panitia harus mengeluarkan keringat lebih untuk mengumpulkan warga.., atau dikasih iming2 biar warga pada datang.., beda dengan yg sifat nya memberi.., kayak balai pengobatan, bagi2 sembako gratis, dsb.., tanpa diminta datang pun warga berdesakan untuk merasakan itu.. :), mental bangsa harus sama2 kita bangun lagi nih…, salah satu nya harus dengan memenuhi keterbutuhan…, jangan sesuatu yg dipaksakan.. :p


* pengisi acara penyuluhan.. :)


* suasana penyuluhan...

Chapter 12: Tabligh Akbar…

Sudah sangat ngantuk…, ditambah kondisi badan yg rapuh saat itu.., setelah demam dari 2 hari sebelumnya.., mungkin ini puncak dari reaksi peradangan yg saya rasakan…, tabligh jadi sebuah bagian yg menemani tidurku disaat itu.. :p (abis gmana lagi.., pusing nya sangat sih..^^), dan lagi2.., tabligh lebih banyak dihadiri panitia dan delegasi dibanding warga nya.., padahal bagus tuh untuk membangun akhlak warga sana..
(waktu itu ngebahas tg apa sih? Ramadhan atau pernikahan ya?? Sayup2 sya dengar bahasan nya diantara dua itu.. ^^)


* suasana tabligh di malam yg coba menemani tidur saya.., he...

Chapter 13: Makan di rumah Pa Kades...

Selama di desa..., makanan selalu disediakan di rumah Pa Kades.., mulai dari jamuan ikan laut.., ikan asin.., udang.., sampe ayam.., hingga sambal yg pedas nya sangat..., ditemani teh manis hangat serta buah-buahan segar.., lengkap lah sudah..., apalagi ditemani oleh senyum manis para seksi konsumsi yg dengan setia menjaga makanan.. (upss..^^), kepala desa yg kooperatif..., perlu dicontoh kades2 lain nya.. ^^
Selain tempat makan.., rumah pak kades ini sering dijadikan tempat mandi dan tempat buang air kita-kita.., he..he..
Ada sebuah insidensi cukup menarik disini.., pernah suatu ketika pinggiran atap rumah pak kades rubuh dan jatuh ke bawah.., untunglah gak menimpa kita-kita yg sedang menyantap makan..., ternyata rumah pak kades pun tak termasuk kriteria rumah bersih dan sehat.., karena atap rumah nya tak aman.., he..he...


* seperti inilah kondisi makan kita disana.. :D

Chapter 14 : Senam pagi...

Waduh.., olahraga yg saya gak suka.., tapi apa daya..., terpaksalah demi menyenangkan hati panita.., he..he.., dengan gerakan seada nya saya lakukan itu..., maaf teman2.. :p
Untunglah hari selanjutnya kita datang di saat yg tepat..., disaat senam baru saja berakhir.., ha..ha..


* senam pagi di tepi pantai.. ^^


* yang kerasa malah foto di pinggir pantai nya.., bukan senam nya.., ha..ha... :P

Chapter 15: Penyuluhan kesehatan gigi ke SD..

Belum baca materinya.. :( , semaleman tepar karena gk enak badan.., untung ada si myrna.., klo gk mau ngomong apa di depan anak2 SD kelas 6 itu.., masa mau bodohin mereka?? he.., dan akhirnya saya cuma jelasin tentang cara sikat gigi yg bener aja..., itupun gk baca materi dulu.., tapi based on pengalaman..., semoga memang bener.., he..he...
Merasakan juga jadi anak fakultas kedokteran gigi nih.., heu..






* suasana penyuluhan gigi dsana..., ternyata begini rasanya jadi anak FKG klo lagi baksos.., he..he... :p


* senyum gigi putih bersih after gosok gigi.. :P


* bersama para guru di SD tersebut... :D

Chapter 16 : Balai Pengobatan, Khitanan Masal, IVA (pap smear), dan Cek golongan darah..

Saya kebagian di pos tensi sebenernya.., tapi ketika datang ke TKP (tempat kejadian perkara), pos itu sudah penuh diisi orang.., akhirnya ya sudahlah saya nonton anak yg dikhitan saja..., menyaksikan sepasang anak manusia.., ryan dan jenny yg dengan serasi dan kompaknya mengkhitan anak orang.. (opss..^^).., hingga akhirnya saya diberangkat kan ke SD untuk melaksanakan cek golongan darah..., dan ternyata tempatnya itu di SD yg sebelumnya kita adakan penyuluhan kesehatan gigi itu.., dan parah nya lagi..., di kelas yg sama !! semoga anak2 itu tak bosan melihat saya.., he..he.. ^^
Ingin setelah itu melihat pemeriksaan vagina untuk mendeteksi kanker rahim ibu2 sana.. (jangan ngeres pikiran nya loh.., ini untuk ilmu pengetahuan.. :p ), tapi apa daya bagian ini full menjadi ranah kerja para wanita.. :), akhirnya kita hanya bisa terkapar setelah shalat dzuhur di masjid hingga ashar tiba.. (bukan bermaksud melarikan diri.., tapi namanya juga ketiduran..., itu tanda nya mesjid nya nyaman.., he..he..)
Gk ada sitem pergantian/shift dsini.., sehingga secara kreatif para delegasi rolling sendiri agar bisa mencicipi semua kegiatan tadi.. ^^


* cek tekanan darah sebelum pemeriksaan...


* ehem.. (batuk..), keharmonisan team yg ideal dalam mengasuh anak.. (ups.., mengkhitan anak maksud saya.., he.., piss.. ^^)


* suasana cek golongan darah di SD tempat penyuluhan kesehatan gigi tadi.. :P


* the team tukang cek golongan darah anak orang.., he..he...

Chapter 17 : Pelatihan tanaman obat..

Baru nyampe tempat penyuluhan..., duduk bentar..., dengerin pembukaan..., langsung cabut ke pantai.. (dipaksa si nanash soalnya.., biasa lah bocah.., klo gk diikutin mau nya suka nangis.., he..), akhirnya semua delegasi Unpad, diikuti Unibraw.., lalu salah seorang LO.., sebut saja randi namanya..., berangkat ke pantai.., untuk apa?? Gk ada kegiatan lain selain foto2... (heran saya knapa pada mau ke pantai.., dah tau pantai nya itu jadi tempat buang air penduduk sana.., he...)
Jadi maaf pelatihan tanaman obat..., kami tak dapat bersamamu.. :) , dan selang tak lama dari itu.., para delegasi lain pun mengikuti kami menuju pantai itu.., waduh2.. :p


* dah kayak foto laskar pelangi belum?? ha..ha...


* memandang sunset


* subhanallah.., Allah tunjukan keindahan alam Nya di sana.. :)


* yang mana kaki siapa coba?? he..


* nah klo ini, yg mana dan punya siapa kartu serta tangan siapa?? he..he.., bingung ah.. :P

Chapter 18 : Sharing dengan penduduk..

Konsep nya saya suka.., mempertemukan penduduk sebagai objek sekaligus subjek.., mahasiswa sebagai fasilitator.., dan pemerintah (dalam hal ini aparat desa dan kecamatan) sebagai pengambil kebijakan...
Masih ingat kan janji pak camat yg akan memfollow up semua temuan mahasiswa untuk perbaikan desa itu?? Segera tindak lanjuti kawan.., lebih cepat lebih baik.. ^^
Jangan sampai baksos kita berlalu begitu saja.., desa kuala tambangan harus lebih baik pokoknya !! sebagai kontribusi untuk indonesia yg lebih baik.. :)


* sharing bersama warga dan aparat pemerintahan kuala tambangan..

Chapter 19 : Pertarungan olahraga... Bertanding melawan warga.., sepak bola dan volly.., 2 pertandingan yg diselenggarakan disana... Cukup mengerikan memang.., melihat postur lawan yg besar2.., dan tipikal model2 pria elemen itu..., so.., gk ada targetan kami untuk menang..., yg penting bisa pulang selamat setelah pertandingan, itu cukup buat kami.., he..he..
Alhasil.., pertandingan sepak bola, tak menyangka untuk tim pertama bisa manahan imbang 2-2.., walau tim kedua dan kedua tim volly harus mengaku kalah.. :)
Untung juga sebagian besar masih utuh kondisi tubuhnya setelah bermain.., he..he.., hanya saja Rizal harus mengorbankan hidung nya dan beberapa tetes darah yg keluar dari hidung nya pula setelah tersikut oleh salah seorang warga berbadan kekar.. (enggak sengaja pastinya.., tapi tragis sekali nasib mu nak..^^) dan dimas yg harus mengorbankan jempol kaki nya hingga luka.., serta ryan yg harus mengorbankan celana nya setelah terkena ranjau darat (baca: kotoran kerbau.., he..)
Memang ranjau darat itu (sekali lagi dibacanya: kotoran kerbau..) semakin menambah kengerian pertandingan.., heu...


* pertandingan sepak bola lawan warga..


* sang pembuat ranjau darat yg sering berkeliaran di TKP.. :P

Chapter 20 : Bazar murah..

Karena kelelahan olahraga.., setelah makan para cowok hanya bisa terkapar di rumah Pak Haji Ibrohim lagi.., he..he..., jadinya gk terlalu tau juga kondisi bazar nya kayak apa..
Cukup miris juga sebenarnya.., karena di hari yg sama ada pasar kaget juga di daerah sana yg letaknya hanya hitungan meter saja.. ^^, di pasar ini juga saya ditawari sebuah buah khas kalimantan yg saya lupa namanya.. :), mirip mangga.., Cuma lebih kecil dan lebih asem.., serta biji nya warna ungu..., buah apa hayo?? (silahkan ditebak..^^)
Ternyata bazar kali ini banyak barang yg tersisa.., kayak beras, minyak dsb.., dan terpaksa harus kita bawa pulang..., disatukan di bus delegasi tepat nya.., semakin sempit dan berkurang oksigen lah di bus itu.., ha..ha...


* terkapar di rumah Pak Haji Ibrahim..


* ayo tebak, buah apakah ini??? :)


* suasana bus yg juga dipenuhi barang sisa bazar.. :)


* berfoto di jalan sambil menunggu bus melewati jalan berlubang dalam.. :D

Chapter 21: Pasar Terapung...

Mengobati kerinduan dan kesedihan berpisah dari kuala tambangan perjalanan ke pasar terapung ini..
Dimulai dari pagi buta (perjalanan sekitar jam 3 pagi..) dengan mengenakan mobil pregio yg dikendarai tarigan..., dipacu cukup kencang (sekitar 120 km/jam.., dah kayak mau ngejar setoran nih abang yg satu ini.., he..he..) tibalah kita di tempat naek perahu klotok (klo gk salah namanya ini..^^) untuk menuju pasar terapung.. (wajar lah klo harus pagi buta berangkatnya.., cz lewat subuh dikit kita gk akan sempet nemuin pasar terapung itu..), sempat berhenti dulu untuk shalat subuh di komplek makam sultan suriansyah sebelumnya... (untung berhenti klo gk kita shlat di dlm perahu tuh.., kayak si myrna sama vanisia.., he..he..)
Dari seminggu berada di kalimantan.., moment ini yg paling menarik buat saya.., cz feel kalimantan nya berasa bgt..., mengarungi sungai yg cukup luas.. (lupa saya nama sungai nya apa..^^) dan suasana pasar terapung nya.. (walau udah sepi gara2 kesiangan sih.. ^^), soalnya di bandung gak ada yg kayak ginian.., mantabh lah.., jadi satu bagian yg tak terlupakan... :)


* menunggu klotok...


* di dalam perahu klotok..


* anak sungai yang coba menyerang perahu kami.., ha..ha.. (piss mal..^^)


* di depan kompleks makam...


* diatas klotok..., bagus gambarnya.., like this !!! :) , untung gk ditangkep polisi patrol sungai.., ahaha.. ^^


* ada juga spbu terapung.., lucu.., he..







* suasana pasar terapung..., subhanallah ya... :)

Chapter 22: Pulau kembang...

Kembang di bandung artinya bunga.., tapi ketika nyampe tempat tersebut.., jarang saya melihat bunga.., yg ada malahan serbuan monyet.. (apa di kalimantan arti kembang = monyet ya?? He..he..)
Tak kalah menariknya disini.., ketika perahu kami baru menepi.., segerombolan monyet sudah menyerbu dan memenuhi perahu.., baru tau juga klo monyet jago berenang... (jadi minder juga nih kalah sama monyet.., he..he..), kelaparan mereka semua.., nasi kuning sisa.., atau nasi yg masih utuh bekas sarapan kami habis diembat nya..., bahkan susu ultra coklat leva pun tak luput diambilnya..., mengerikan memang..., tak heran lah klo jeritan para wanita yg didekati monyet2 itu gk kalah hebat dengan jeritan mereka ketika naik perahu kora-kora atau jet coaster di dufan.., he..he...
Memegang kacang di tangan anda berarti siap2 dikerubuti para monyet itu yg saling berebut kelaparan...
Monyet di bagian dalam berbeda tipikal nya dengan yg dibagian luar.., ketika monyet dibagian luar itu adalah para monyet kelaparan.., maka dibagian dalam adalah monyet penjambret dan preman terminal he..he..
Maka tak aneh ketika akhirnya salah satu monyet terbang dari atas pohon dan merampas kacamata syifa yg lagi dipakai.., sedikit nyakar2 ke kerudung lumayan lah kuku nya.. :p
Akhirnya perburuan kacamata menjadi sebuah petualangan layaknya bermain sebuah game.., cukup menggelikan ketika sang monyet menggigiti dan menjilati kacamata nya syifa.., mungkin memang dia jatuh hati sama benda itu..., tapi untunglah tak sampe jatuh hati ke orang nya..., klo seandainya iya.., bisa habis dijilati monyet tuh si syifa.., he..he...
(tapi knapa gk dicoba nyium monyet itu syif..?? siapa tau dia pangeran yg dikutuk jadi monyet.., he..he..)
Gak nyangka juga sang monyet pengambil kacamata selalu dikawal oleh monyet preman yg dikepala nya ada luka bacok dan luka2 di tangan, kaki, badan serta punggungnya.., sadis lah..
Berbagai upaya tak berhasil untuk merebut kacamata itu.., akhirnya sang pawang datang.., seorang abang2 penjual kacang.., dia cuma ngelempar sebungkus kacang dua kelinci (klo gk salah..) lalu akhirnya si monyet ngelepas itu kacamata.. (curiga dah konsolidasi sebelumnya nih antara si abang dan si monyet.., he..he..)
Akan jadi moment yg tak terlupakan untukmu syifa..., apalagi ketika melihat kembali ukiran di kacamata mu hasil gigitan si monyet itu.., ahaha...
Sunggguh berbeda antara monyet pulau kembang kalimantan dengan monyet di sange bali.. ^^


* ketika pertama tiba di pulau kembang..


* serbuan monyet kelaparan.. ;)


* berharap bertemu monyet khas kalimantan, bekantan, hanya patung nya yg sempat kita temui... :P


* dah kayak artis nih monyet.. :P


* ozy sang pawang monyet.. :) , btw rambutmu banyak kutu nya ya zy..??? he.., piss.. ^^


* suasana di dalam pulau kembang...


* berburu kacamata syifa.., seru !!


* pulau kembang bersama kami.. :)

Chapter 23: Soto bawah jembatan..

Makan soto banjar lagi..., bukan yg pertama sebenernya..., dan gk dibawah jembatan juga sih..., dan rasa nya pun gk berubah.., tetep rasa soto banjar.. (ya iyalah...)
Masih penasaran..., siapa yg bayarin soto banjar dulu pas awal dateng.., leva ato mawan sih?? Ayo ngaku.. ^^


* soto banjar bawah jembatan...

Chapter 24 : KCB (bukan ketika cinta bersambung.., tapi kota citra baru.., bener gk sih kepanjangan nya?? He...)

KCB.., sebuah kompleks perumahan dengan pemegang saham terbesar bapaknya rifki..., cuma sekadar shalat dzuhur yg dijama ashar..., dan menyaksikan anak2 bermain jet sky, perahu bebek, atau cuma sekedar ngasih makan ikan..., setidaknya rehat sejenak daripada berjalan di tengah panas nya kota banjarbaru.. :)


* sebuah danau pelepas lelah di KCB..^^

Chapter 25 : Martapura...

It’s time to shopping !!! belanja2..., mulai dari kaos…, souvenir, accessories, hingga makanan.., gak suka belanja sebenernya.., ribet soalnya.., tapi bagaimana lagi.., memenuhi permintaan orang2 terdekat.. ^^, apalagi ketika mencari barang untuk perempuan..., beuh..., bingung nya mana tahan cuy..., banyak referensi yg saya tanya untuk beli oleh2 untuk perempuan.., mulai dari leva, nanash, tias, silvelk, hingga syifa jadi referensi saya untuk mencari barang tersebut..., walau menghabiskan banyak ATP.., tapi akhirnya dapet juga..., semoga cocok ya.. :)
Martapura.., kota batu2an, permata dsb..., cukup indah.. ^^


* hari terakhir di martapura, sekaligus hari terakhir di Kalsel.., penghabisan !! :)

Chapter 26 : Farewell Party..

Perpisahan bukanlah akhir.., tapi awal dari sebuah perjumpaan baru.. (di bandung misal..^^), mengharu biru atmosfer disana ketika itu.., karena sungguh tak terasa..., sebuah perjumpaan yg baru seumur jagung harus diakhiri dengan perpisahan lagi.., serasa mimpi.. ^^
Sebuah persembahan seadanya.., dngan persiapan yg tak kalah seadanya.. ^^ (palingan cuma beberapa menit persiapan efektifnya..), dan sebuah nominasi seadanya juga untuk para panitia.. (maaf klo gk dapat apa2 untuk para pemenang nominasi.., setidaknya senyum manis kami membayar lebih dari sekedar yg anda harapkan..he...)
Belum lagi ditembak tiba2 jadi perwakilan delegasi untuk ngasih sambutan.., mau ngomong apa coba?? Saya kira bakal dikasih teks nya.., tau gitu mikir 2 kali dah.., he..he.., mana gk ada persiapan lagi sebelumnya.., yg ada malah latihan nyanyi untuk persembahan delegasi..., jadi maaf klo aneh ngasih sambutan nya ya.., ho..ho..
Tak terasa malam itu kan jadi malam terakhir di kalimantan selatan.., perasaan baru kmarin datang kesana..
We will miss you all of you.. :)


* akan merindukan kalian suatu saat nanti.. :)


* the bocah..., he..he..., nansh, jeem, sapta...

Chapter 27 : Kepulangan…, angkat kaki dari Kalimantan selatan..

Datang dijemput, pulang diantar.., oleh mawan.., driver pribadi kita.. (akan kita balas di bandung nanti wan.., he..), kali ini selain ditemani leva.., ditemani tias, arur, dan gondes..
Sempet berhenti di sebuah tempat makan karena lapar.., tapi ada hal lucu juga disini..., hampir ketinggalan pesawat kita gara2 nunggu mie bakso (makanan yg dipesan leva dan canun..), ternyata.., alkisah si pedagang nya lupa klo kita pesen makanan itu.., akhirnya tanpa membayar kita langsung pergi ke bandara.. (ya jelas lah gk dibayar..., wong makan nya aja gk jadi.. ^^, pasti nya cuma bayar yg kita makan lah.. :p)
Untung belum terlambat.., tapi sayang ketika check in.., kebagian kursi pesawat yg paling belakang.., nasib..., gk nyaman gini duduknya.. :p..., tapi gpp lah.., berterima kasih untuk pesawat lion air dan bus primajasa yg mengantarkan kita pulang-pergi banjarmasin-bandung.. :)
Sebuah episode mengharukan ketika prosesi perpisahan di bandara... (meneteskan air mata.., he..he..., lebay.. ^^ )


* pilih makan ato ketinggalan pesawat?? he..he..


* kursi paling belakang di cabin pesawat..., nasib2...


* selamat tinggal Kalsel...

Chapter 28 : ceritanya dah TAMAT.. :)

Demam 3 hari yg tak kunjung turun cukup mengkhawatirkan dan membuat gk nyaman dsana (mana jauh dari bandung lagi…, khawatir flu babi tadinya.. :p ), tapi untunglah dengan decolsin dari mawan dan decolgen satu strip.. (dari siapa ya…, lupa..^^) akhirnya demam nya turun juga…, tapi walau demikian tak menyurutkan semangat saya untuk terus mengikuti acara ini (walau sedikit dah mau tepar tadinya..), untunglah semangat kalian menular.., jadi malu lah saya klo tumbang.., he..he...
Terima kasih sangat untuk panitia atas penerimaan nya yg bgitu hangat, bersahabat.., walau ini bukan Bandung, tapi kami merasa seperti di rumah sendiri dan merasakan kehangatan seperti teman sepermainan kami sendiri..., kalian memberi kesejukan ditengah panas nya kota banjarbaru.. (walau kadang sering membuat tambah panas dengan gurauan nya..., ha..ha...), Maaf atas segala sifat yg berlebihan, menyakitkan, atau apapun…, tak ada maksud apapun.., hanya saja itu menunjukan bhwa kita semakin akrab, tanpa batas.. ^^
Baksosnas 2009, menjadi satu episode yg tak terlupakan dalam hidup.., bisa jadi bahan cerita untuk anak, istri, hingga cucu kelak... :)
Selain mendapatkan ilmu baru.., pengalaman baru..., ada hal yg tak kalah penting nya disini..., yakni hadirnya keluarga baru.., keluarga baksosnas 2009...
Sampai ketemu di Bandung.. :)
Teruslah memberikan persembahan dari hati yang tak mati.., karena disitulah pengabdian menemukan makna nya.. ^^
Semoga Allah terus mempersatukan hati-hati kita...

* untuk siapapun yg membaca tulisan ini.., sambut salam saya....
HIDUP MAHASISWA !!!


* akan merindukanmu saudaraku.. :)


* baksosnas, sebuah kontribusi untukmu negeriku..

* semakin banyak kita memberikan sesuatu kepada orang lain, semakin banyak pula kita akan mendapatkan sesuatu (paradox of sharing)

_jangan sampai baksosnas kita berlalu begitu saja, tapi harus punya makna dari nilai kebermanfaatan yg dilahirkan, lanjutkan !! mungkin suatu saat bisa di bandung.. :) _


IKLAN :
Posting terbaru di http://seoranganakmanusia.blogspot.com/
Dengan judul :
“ Basic Soft Skill Mahasiswa Kedokteran “
“ Peran Mahasiswa dalam Organisasi Kemahasiswaan “
Silahkan dikunjungi.., untuk para aktivis dan simpatisan kemahasiswaan..., guna memperluas khasanah pemikiran kita.., dan berharap bisa sharing untuk kedepan nya.. :)

Komentar :

ada 4 comments ke “Kenangan tiada henti.., antara aku, baksosnas, dan Kalimantan Selatan.. (sebuah catatan perjalanan..)”
Anonymous said...
pada hari 

NICE !!! mengingatkan kembali kenangan pada masa itu dan.. :)

Bakhrian said...
pada hari 

masyaallah..
panjang kali postingannya...
ampe ngos-ngosan bacanya... hehehe

Anonymous said...
pada hari 

Minta Izin utk Copy isinya yah...utk pembuatan LPJ nih..heheee

danfer.. said...
pada hari 

he..he..
masa LPJ isinya kayak ginian...
hey anonim..., sebutkan namamu...
wakakakak.. :)
just kidding my friend.. :)

silahkan..., apapun asal bermanfaat.. ^^

mau add??

Dani Ferdian's Facebook profile

Daftar pengikut

Search This Blog

 

© 2009 Fresh Template. Powered by Blogger.

Fresh Template by NdyTeeN